Am

Apabila pasangan anda tidak menginginkan bayi yang lain, tetapi anda semestinya

Apabila pasangan anda tidak menginginkan bayi yang lain, tetapi anda semestinya



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Salah satu perkara terpenting yang harus dibincangkan oleh pasangan sebelum berjalan di lorong, atau sebelum membuat komitmen jangka panjang, adalah topik anak-anak. Adakah mereka mahukan anak? Keluarga besar? Yang lebih kecil? Berapa lama mereka harus menunggu untuk memulakan keluarga?

Saya dan suami tahu bahawa kami mahukan sekurang-kurangnya dua orang anak ketika kami berkahwin, tetapi kami tidak terlalu peduli dengan menetapkan jumlah yang tepat. Walaupun dia lebih yakin dua adalah nombor yang sempurna, saya membalik-balik di rentang kanak-kanak dua hingga tiga. "Meh, kita akan menyebutnya ketika kita pergi," kita berfikir.

Nah, sekarang kita mempunyai dua anak. Anak lelaki dan perempuan - keluarga "sempurna", seperti yang dijelaskan oleh banyak orang asing yang baik.

Tetapi anda tahu apa? Saya seperti mahu bayi yang lain. Mungkin tidak lama lagi - tetapi saya tidak bersedia untuk menolak lebih banyak anak ketika saya baru berusia pertengahan 20-an. (Secara teorinya, saya mempunyai satu dekad lagi tahun pembuatan bayi, kan?) Namun, hasrat saya untuk anak ketiga akhirnya bertemu dengan suami saya yang menghancurkan harapan dan impian saya dengan, "Ya, saya tidak benar-benar mahu ada lagi kanak-kanak. " Ia seperti belati yang menembus jantung.

Salah satu hujahnya yang paling kerap adalah bahawa kita tidak mempunyai bilik tidur lagi untuk anak tambahan. Bantahan saya adalah bahawa tidak ada yang salah dengan anak-anak yang berkongsi bilik. (Hello, katil dua tingkat! Saya dan kakak saya berkongsi bilik pada satu ketika.) Ia benar-benar boleh dilakukan. "Tetapi tidak ada cukup ruang di kereta kami untuk tiga tempat duduk kereta," katanya. OK, saya akan memberikannya. Sebahagiannya. SUV kecilnya boleh mengayunkan tiga tempat duduk kereta. Tetapi kereta kecil saya mungkin tidak dapat.

Mempunyai anak kedua kami berurusan dengan "sindrom anak tengah" adalah satu lagi masalahnya. Anda tahu, bahagian di mana anak tengah dilupakan / kurang disayangi / dijemput / selalu dipersalahkan, dll? Saya dan suami adalah anak-anak tertua di keluarga kami, jadi saya tidak tahu seberapa baik kita berdua boleh bercakap mengenai topik ini. Tetapi saya akan terus maju dan menganggap ini alasan yang lain.

"Kanak-kanak itu mahal," dia mengingatkan saya. Sangat betul. Anak-anak jadi tidak murah. Tetapi kita berjimat. Kami membeli pakaian kanak-kanak secara terpakai. Kami tidak berlebihan dengan ulang tahun dan cuti. Kami kupon. Saya fikir jika ia berlaku, kita boleh membuatnya berfungsi.

Saya harus mengakui bahawa pada hari-hari buruk, mempunyai anak lain nampaknya tidak masuk akal. Ketika saya sangat keletihan mental kerana anak saya telah menatap mata saya sepanjang hari dan melakukan perkara yang tepat saya katakan kepadanya untuk tidak melakukannya? Selesai.

Apabila anak perempuan saya memutuskan untuk mengadakan pesta jam 2 pagi ... dan kemudian yang lain pada jam 4 pagi? Ya, tidak melakukan ini lagi.

Ketika mereka berdua terus berlalu ke arah yang berbeza dan saya nampaknya tidak membahagiakan seseorang, atau berjaya menyelesaikan sesuatu di rumah? Dua-dua, sepanjang jalan.

Tetapi ada hari-hari ketika anak saya senang membuat adik bayinya ketawa. Apabila mereka bermain dengan baik bersama, saya tidak dapat menahan gambar lain di sana bersama mereka. Ketika bayi saya menyapa saya pada waktu pagi dengan senyuman dua giginya yang besar. Atau apabila anak saya secara rawak memberitahu saya, "Anda ibu terbaik di seluruh dunia. Saya sangat mencintaimu!" Dan, tentu saja, pada hari-hari ketika suapan Facebook saya dipenuhi dengan rakan-rakan yang sedang hamil dan bayi yang baru lahir, ovari saya pada dasarnya gemetar dengan jangkaan.

Menghela nafas. Mama nak buat apa?

Jelas, ini adalah sesuatu yang harus kita fikirkan dan selesaikan sendiri. Bayi adalah masalah besar. Saya tidak boleh memaksanya.

Foto pilihan oleh Michelle Stein

Pendapat yang dikemukakan oleh penyumbang ibu bapa adalah pendapat mereka sendiri.


Tonton videonya: LIVE Untaian Nasehat Bagi Kaum Wanita #3. Ustadz Farhan Abu Furaihan (Ogos 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos